Tuesday, October 6, 2009

Cinta Ialah ......



Pernah suatu hari ketika aku di alam remaja aku ditanyakan apa itu cinta?
Aku tidak betah menjawabnya kerana aku bukannya orang yang selayaknya. Pengertian cinta buatku terlalu cetek dan sempit.Umpama bunga yang baru berputik, aku paham benar sebab diatas kesempitan itu. Saat aku mula bertunas , aku masih duduk dibawah halangan dedaunan teduh. Masa yang akan mematangkan. Maka aku berdiam dan terdiam.

Lalu angin-angin berhembus pundakku. Sungguh halus semilir itu.Di ulit2 seluruh tubuhku. Aku bahagiadan Aku mula bertanya..adakah ini cinta? Kau sejuk dan mendamaikan aku. Lalu aku menjerit..Pawana! Aku cintakan kamu!

Semakin aku menjerit..semakin jauh angin angin itu pergi. Sejauh aku melihat perginya suaraku. Aku bingung.Apakah kerana aku yang belum berkembang ini puncanya aku ditolak sebegitu rupa? Dalam diam aku menangis. Kau cintaku selamanya.

Hatiku bertambah pedih mengenangkn daun yang memayungiku sudah tiada. Panas kuhadapi siang hariku. Aku kau jerihkan dengan habamu. Hampir aku menyesal mahu mati mengenang kehidupan yang susah ini. Aku benci kamu matahari.!benci!! Mana angin si cintaku?

Rupanya bukan selamanya ak merana. datang awan membawa hujan. Aku dicurah2. Terasa segar sampai ke benakku. Hatiku mula diulit bahagia semula. Kini hujan pembersih lara. Kau cinta baruku. Mari kita bersatu.. Tapi bahagiaku tidak lama. Kau ku hilang dalam pancaran mentari. Mentari kau bunuh cintaku. Aku benci kamu..

Masa mematangkanku. Aku bersyukur. Kini aku sudah cukup cantik. Kini aku sudah tegar.
Aku mendambakan cintaku saban hari. Pada waktu yang sama aku semakin menyimpan benciku pada matahari. Saban hari ku cerca dia. Matahari semakin menjauhiku membawa cintanya padaku. Aku puas.
Menjelang matahari hilang dari pandangan. Angin mula kembali menjengukku.
Hatiku dilambung bahagia.. Cintaku yang telah lama pergi kini kembali.
Rupanya angin datang juga bersama hujan.
Maka hatiku kembali berbunga bunga. Ooohh tuhan. Bahagianya.
Aku bercinta dengan kedua duanya. Indah sungguh aku dibuai mimpi.
Sedarku dari lamunan kelopakku hampir hancur. Pundakku mula membusung.
Tangkaiku semakin goyang. Ini semua kereana cintaku pada angin dan hujan.Aku menangis.
Sekuatnya..matahari kembali. Lalu dibunuhnya angin dan hujan.
Aku semakin hiba. Rupanya cintaku pada angin dan hujan hanya sementara.
Kini aku didakap matahari dalam pelukannya yang hangat.
Kini ku sedar yang cinta ialah... pada mataku mereka yang sering menyakitiku padahal merekalah yang selalu menyayangiku.
Emak Ayah..adik..
n My bestfriends.. I love U..

5 comments:

Yuyuisyunik a.k.a Nurul Syazwani said...

wewewe...ehsan..yu terbatuk beberape kali baca cerita ni sebab nama angin beberapa kali disebut...huhuhu untuk pengetahuan ehsan...dak2 pm..n ada beberapa org panggil yu angin...yuyu a.k.a angin...
weweweewe

darah bunga sahara said...

err.. yuyu.. xorry la buat u terbatuk2.. hehe
xde maksudkn pon yuyu ..
ooohh pawana..hehe

Yuyuisyunik a.k.a Nurul Syazwani said...

huhu..bahasa sgt indah
bisa lebur tika membacanya...
cetusan idea sendiri ke???

darah bunga sahara said...

mekasih..
btw. mmg nukilan sendiri.
mendapat ilham di dinihari

Yuyuisyunik a.k.a Nurul Syazwani said...

siyes bahasa sangat indah...yu baca berulangkali...leh tulis banyak2 lagi...bakat kurnian tuhan yg jaranga de pada org...terus berkarya...